Sistem Persedian Periodik

Sistem Persedian Periodik
Pada saat pencatatan ini tidak dilakukan pencatatan secara langsung mengenai pertambahan atau pengurangan persediaan ketika dibeli, dijual atau dipakai dalam produksi, akan tetapi mencatat pembelian ke dalam perkiraan pembelian sebesar harga beli, seperti mencatat penjualan ke dalam perkiraan penjualan sebesar harga jual. Jadi untuk menentukan sisa barang pada akhir periode yang harus dicantumkan di dalam perhitungan laba-rugi atau neraca dilakukan perhitungan fisik dan stock opname digudang.
Perhitungan harga pokok penjualan adalah sebagai berikut :
Persediaan Awal                                                   Rp. 
Pembelian (Netto)                                                 Rp. +/+
               Barang yang tersedia untuk dijual         Rp  
Persedian Akhir                                                    Rp.  ___-/-
Harga Pokok Penjualan                                         Rp.  
Pembelian netto dari persamaan diatas mewakili jumlah keseluruhan pembelian setelah dikurangi dengan retur pembelian serta potongan pembelian selama satu periode tertentu. Dengan demikian dalam sistem ini tidak dapat diketahui jumlah persediaan setiap saat  atau tidak ada perdebetan dan pengkreditkan pada saat dilakukan pembelian dan penjualan.
Pencatatan jurnal pada perusahaan dagang pada saat pembelian :
Pembelian                                   Rp. 
               Kas/Hutang                                            Rp 
Jurnal untuk perusahaan dagang pada saat penjualan :
Kas/Piutang Dagang                  Rp. 
               Penjualan                                               Rp. 
Berdasarkan jurnal di atas maka jumlah persediaan akhir tidak akan diketahui, sehingga saldo perkiraan di neraca tetap merupakan saldo awal. Untuk mengetahui saldo akhir diadakanlah perhitungan fisik atau stock opname. Hasil perhitungan fisik dikalikan dengan nilainya merupakan persediaan akhir, sehingga ayat jurnal persediaan harus dibuat
Jurnal penyesuaian untuk perusahaan dagang :      
1.      Jurnal Persediaan  Awal :
                 Iktisar Laba-rugi        Rp. 
                            Persediaan                                 Rp. 
2.      Jurnal persediaan akhir (hasil stok opname)
                 Persediaan                 Rp. 
                            Iktisar Laba-rugi                        Rp. 
Jurnal penyesuaian untuk perusahaan industri :
1.      Jurnal Persediaan  Awal :
                 Harga Pokok produksi                         Rp. 
                            Persediaan Bahan Baku                                Rp. 
                 Harga Pokok produksi                         Rp. 
                            Persediaan barang dalam proses                              Rp. 
                 Iktisar Laba-rugi                                  Rp. 
                            Persediaan       barang jadi                                       Rp. 

2.      Jurnal persediaan akhir (hasil stok opname)
                 Persediaan bahan baku                         Rp. 
                             Harga pokok produksi                                Rp. 
                 Persediaan bahan baku                         Rp. 
                             Harga pokok produksi                                Rp. 
                 Persediaan barang jadi                         Rp. 
                             Iktisar laba-rugi                                          Rp. 
                Sedangkan untuk perusahaan dagang jurnal penyesuaian yang dilakukan adalah sebagai berikut :
1.      Untuk transaksi pembelian pada perusahaan
Pembelian secara kredit
          Pembelian                   Rp. 
                       Hutang Dagang                        Rp. 
Pembelian secara Tunai
          Pembelian                   Rp. 
                       Kas                                           Rp. 
2.      Transaksi Penjualan pada Perusahaan Dagamg
Penjualan secara kredit
          Piutang Dagang         Rp. 
                       Penjualan                                  Rp. 
Penjualam secara Tunai
          Kas                             Rp. 
                             Penjualan                                  Rp. 
Pencatatan persediaam dengan memakai sistem periodik tidak menggunakan kartu persediaan. Jika tidak ada pembelian dicatat pada buku pembelian berdasarkan harga perolehannya, dan jika terjadi penjualan akan dicatat  berdasarkan harga penjualan. Biasanya sistem periodik digunakan oleh perusahaan pengecer, yang menjuial berbagai barang dengan harga pokok yang berbeda.
(Akuntansi Intermediate Volume Komprehensif Edisi Kedelapan, Smith, Jay M., 1992)

Sistem Persedian Periodik Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Unknown

0 comments:

Posting Komentar